PEDOMAN UMUM PENGEMBANGAN BAHAN AJAR

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR…………………………………………………….. i

DAFTAR ISI……………………………………………………………. 1

BAB I PENDAHULUAN

  1. Latar Belakang…………………………………………….. 2
  2. Tujuan Penulisan………………………………………….. 5
  3. Manfaat Buku Pedoman Pengembangan Bahan Ajar……… 6
  4. Ruang Lingkup……………………………………………… 7

BAB II BAHAN AJAR

  1. Pengertian Bahan Ajar…………………………………….. 8
  2. Tujuan dan Manfaat……………………………………….. 13
  3. Jenis Bahan Ajar ………………………………………….. 16

BAB III PENYUSUNAN BAHAN AJAR

  1. Analisis Kebutuhan bahan Ajar……………………………. 25
  2. Penyusunan Peta bahan Ajar …………………………….. 26
  3. Struktur Bahan Ajar……………………………………….. 27
  4. Menyusun Bahan Ajar …………………………………….. 29

BAB IV PEMILIHAN BAHAN AJAR

A. Memilih Bahan Ajar Cetak…………………………………. 48

B. Memilih Bahan Ajar Audio…………………………………. 53

C. Memilih Bahan Ajar Audio Visual…………………………. 54

D. Memilih Bahan Ajar Interaktif …………………………….. 55

DAFTAR PUSTAKA…………………………………………………….. 56

BAB I

PENDAHULUAN

Kurikulum SMA 2004 mengisyaratkan perlunya ada perubahan dalam kegiatan belajar mengajar. Perubahan kurikulum tidak akan banyak berarti jika perilaku dan cara guru mengajar tidak ada perubahan. Salah satu ciri dalam perubahan ini adalah bagaimana seorang guru dapat mempersiapkan program pengajaran secara cermat, sehingga kegiatan belajar mengajar terlaksana secara menarik, melibatkan siswa, sumberdaya yang tersedia, dan bermakna.

  1. A. Latar Belakang

Kebijakan pemerintah menggunakan kurikulum berbasis kompetensi (KBK) atau yang disebut sebagai kurikulum 2004 sesuai dengan PP Nomor 25 tahun 2000 yang menyatakan bahwa wewenang pemerintah pusat diantaranya adalah menetapkan standar kompetensi peserta didik dan warga belajar. Pengaturan kurikulum nasional dan penilaian hasil belajar secara nasional serta pedoman pelaksanaannya, dan menetapkan standar materi pelajaran pokok. Ketentuan ini memberi wewenang pemerintah pusat untuk menetapkan standar kompetensi untuk semua jenjang pendidikan.

Pemberlakuan peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan pelaksanaan otonomi pendidikan menuntut adanya upaya pembagian kewenangan dalam berbagai bidang pemerintahan. Hal tersebut membawa implikasi terhadap sistem dan penyelenggaraan pendidikan termasuk pengembangan dan pelaksanaan kurikulum. Dalam hal ini terdapat tiga hal penting yang perlu diperhatikan, yaitu:

  1. Diversifikasi kurikulum yang merupakan proses penyesuaian, perluasan, pendalaman materi pembelajaran agar dapat melayani keberagaman kebutuhan dan tingkat kemampuan peserta didik serta kebutuhan daerah setempat dengan berbagai kompleksinya.
  2. Penetapan standar kemampuan, dimaksudkan untuk menetapkan ukuran minimal atau secukupnya mencakup, kemampuan, pengetahuan, keterampilan, dan sikap yang harus dicapai, diketahui, dilakukan, dan dimahirkan oleh peserta didik pada setiap tingkatan secara maju dan berkelanjutan sebagai upaya kendali dan jaminan mutu.
  3. Pembagian kewenangan antara Pemerintah Pusat dan Provinsi/ Kabupaten/Kota sebagai daerah otonomi merupakan pijakan utama untuk lebih memberdayakan daerah dalam penyelenggaraan pendidikan sesuai dengan potensi daerah bersangkutan.

Sesuai dengan ketiga hal tersebut di atas, maka pemerintah dalam hal ini Departemen Pendidikan Nasional telah mengembangkan berbagai program seperti program pendidikan kecakapan hidup (life skill education), program manajemen berbasis sekolah (school-based management). Program manajemen berbasis sekolah yang memungkinkan sekolah untuk berkreasi dalam mengembangkan sekolah sesuai dengan kemampuan dan potensi yang dimiliki.

Kurikulum 2004 juga memberikan kewenangan kepada sekolah untuk mengembangkan silabus sendiri dan menggunakan pendekatan-pendekatan pembelajaran yang dianggap sesuai dengan karakteristik materi ajarnya. Selanjutnya guna pengembangan sekolah yang sesuai dengan tuntutan kondisi saat ini diperlukan sumberdaya manusia yang memadai baik dari segi jumlah maupun mutunya.

Seperti telah diketahui bersama bahwa sebelum reformasi, sekolah terbiasa menerima segala peraturan dari pusat. Segala sesuatu telah diterima secara “instant” tanpa harus banyak meluangkan waktu dan fikiran untuk mengembangkannya adalah merupakan salah satu kendala yang dihadapi dalam mengembangkan berbagai inovasi di sekolah. Sehubungan dengan hal itu, maka sudah saatnya sekolah diberikan kesempatan untuk berimprovisasi dalam mengembangkan sekolah, untuk memenuhi seluruh komponen pendidikan yang memadai mulai dari sumberdaya manusia, sarana bahan ajar, dan pembiayaan.

Dalam rangka itulah, maka salah satu landasan dalam pengembangan bahan ajar adalah Kerangka Dasar Kurikulum 2004, dimana terdapat beberapa prinsip yang dianut dalam rangka pelaksanaan kurikulum 2004 yaitu;

  1. a. Persamaan Memperoleh Kesempatan

Penyediaan tempat yang memberdayakan semua peserta didik secara demokratis dan berkeadilan untuk memperoleh pengetahuan, keterampilan, dan sikap sangat diutamakan. Seluruh peserta didik dari berbagai kelompok seperti kelompok yang kurang beruntung secara ekonomi dan sosial, yang memerlukan bantuan khusus, berbakat, dan unggul berhak menerima pendidikan yang tepat sesuai dengan kemampuan dan kecepatannya.

  1. b. Berpusat Pada Anak

Upaya memandirikan peserta didik untuk belajar, bekerja sama, dan menilai diri sendiri diutamakan agar peserta didik mampu membangun kemauan, pemahaman, dan pengetahuannya. Peningkatan potensi, kecerdasan, dan minat peserta didik perlu terus menerus diupayakan. Penilaian berkelanjutan dan komprehensip menjadi sangat penting dalam rangka mencapai upaya tersebut. Penyajiannya disesuaikan dengan tahap-tahap perkembangan peserta didik melalui pembelajaran yang aktif, kreatif, efektif, dan menyenangkan.

  1. c. Pendekatan Menyeluruh dan Kemitraan

Semua pengalaman belajar dirancang secara berkesinambungan mulai dari taman kanak-kanak dan Raudhatul Athfal, kelas I sampai dengan kelas XII. Pendekatan yang digunakan dalam mengorganisasikan pengalaman belajar berfokus pada kebutuhan peserta didik dan bervariasi mengintegrasikan berbagai disiplin ilmu. Keberhasilan pencapaian pengalaman belajar menuntut kemitraan dan tanggung jawab bersama peserta didik, guru, sekolah, dan madrasah, orang tua, perguruan tinggi, dunia usaha dan industri, dan masyarakat.

  1. d. Kesatuan dalam Kebijakan dan Keberagaman dalam Pelaksanaan

Standar kompetensi disusun oleh pusat dan cara pelaksanaannya disesuaikan dengan kebutuhan dan kemampuan masing-masing daerah atau sekolah dan madrasah. Standar kompetensi dapat dijadikan acuan penyusunan kurikulum berdiversifikasi berdasarkan pada satuan pendidikan, potensi daerah, dan peserta didik, serta bertaraf internasional.

Dari keempat prinsip tadi, maka bahan ajar sebagai salah satu alat bantu dalam kegiatan pembelajaran dalam pemenuhannya harus sesuai dengan standar kompetensi, kompetensi dasar, dan materi pokok yang harus dikuasai oleh seorang siswa. Tanpa pemahaman hal tersebut, maka seorang guru akan mengalami kesulitan dalam mendesain bahan ajar yang sesuai dengan kebutuhan. Karena bahan ajar harus diturunkan dari standar kompetensi, kompetensi dasar, dan materi pokok yang ada dalam kurikulum.

Saat ini masalah bahan ajar memang sudah menjadi perhatian berbagai pihak, baik Departamen Pendidikan Nasional, Dinas Pendidikan Propinsi maupun Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota. Namun dalam prakteknya bahan ajar masih diartikan sebagai handout atau modul saja. Maka buku pedoman ini diharapkan dapat memberikan gambaran bagi semua pihak yang berkepentingan dalam mengembangkan bahan ajar di sekolah menengah atas.

  1. B. Tujuan Penulisan

Secara umum pedoman ini disusun dengan maksud untuk memberikan gambaran tentang apa dan bagaimana bahan ajar untuk Sekolah Menengah Atas dikembangkan. Secara rinci tujuan penulisan buku pedoman ini adalah sebagai berikut:

  1. Menjelaskan pentingnya bahan ajar dalam pelaksanaan kegiatan belajar mengajar di sekolah menengah atas.
  2. Menjelaskan konsep dasar bahan ajar secara teoritik.
  3. Mengemukakan berbagai jenis bahan ajar.
  4. Menjelaskan tentang memilih dan menyusun bahan ajar menurut Direktorat Pendidikan menengah umum.
  5. C. Manfaat Buku Pedoman Pengembangan Bahan Ajar

Bahan ajar merupakan bagian penting dalam pelaksanaan pendidikan di sekolah. Melalui bahan ajar guru akan lebih mudah dalam mengajar dan siswa akan lebih terbantu dan mudah dalam belajar. Bahan ajar dapat dibuat dalam berbagai bentuk sesuai dengan kebutuhan dan karakteristik materi ajar yang akan disajikan. Buku ini disusun dengan harapan bermanfaat bagi semua pihak yang berkepentingan dengan pengembangan bahan ajar, seperti kepala sekolah, guru, pengawas sekolah menengah atas maupun pembina pendidikan lainnya. Bagi kepala sekolah buku ini dapat dijadikan bahan pembinaan bagi guru yang mengalami kesulitan dalam mengembangkan bahan ajar.

Kepala sekolah dalam kegiatannya sehari-hari juga memerlukan bahan ajar sebagai alat bantu dalam melakukan promosi ataupun presentasi tentang hal-hal yang berkaitan dengan pengembangan sekolah.

Bagi guru buku ini diharapkan dapat dimanfaatkan sebagai rujukan dalam mengembangkan bahan ajar. Dengan mempelajari buku ini diharapkan para guru di sekolah akan mendapatkan informasi tentang pengembangan bahan ajar yang pada gilirannya para guru dapat mengembangkan bahan ajar untuk membantu dirinya dalam melaksanakan kegiatan belajar mengajar. Di samping itu diharapkan guru juga akan termotivasi untuk mengembangkan bahan ajar yang beragam dan menarik sehingga akan menghasilkan satu kegiatan belajar mengajar yang bermakna baik bagi guru maupun bagi peserta didiknya. Pengembangan bahan ajar adalah merupakan tanggung jawab guru sebagai pengajar bagi peserta didik di sekolah.

Bagi pengawas sekolah menengah atas atau para pembina pendidikan lainnya keberadaan buku pedoman ini pasti bermanfaat. Karena setiap pengawas harus mengetahui berbagai hal yang dilakukan oleh guru, sehingga jika terdapat kesulitan yang dialami oleh guru, pengawas dapat segera membantunya. Dengan membaca buku pedoman ini pengawas akan mendapatkan pemahaman dan masukan-masukan tentang bahan ajar yang dapat dikembangkan oleh guru dalam meningkatkan kualitas kegiatan belajar mengajar. Dengan demikian maka pengawas akan mendapatkan bekal dalam melaksanakan tugas kepengawasan yaitu membina guru dalam mengembangkan bahan ajar.

  1. D. Ruang Lingkup

Ruang lingkup yang dibahas dalam buku ini adalah sesuai dengan yang tertuang dalam tujuan yaitu sebagai berikut:

  1. Pentingnya bahan ajar dalam pelaksanaan kegiatan belajar mengajar di sekolah menengah atas.
  2. Berbagai konsep dasar bahan ajar secara teoritik.
  3. Berbagai jenis dan bentuk bahan ajar yang dapat dikembangkan.
  4. Memilih dan menyusun bahan ajar menurut Direktorat Pendidikan menengah umum.

BAB II

BAHAN AJAR

  1. A. Pengertian

Guna menghasilkan tamatan yang mempunyai kemampuan utuh seperti yang diharapkan pada kurikulum 2004 diperlukan pengembangan pembelajaran untuk kompetensi secara sistematis dan terpadu, agar siswa dapat menguasai setiap kompetensi secara tuntas (mastery learning).

Pada pendidikan menengah umum di samping buku-buku pegangan juga dikenalkan adanya lembar-lembar pembelajaran (instructional sheet) dengan nama yang bermacam-macam, yaitu: lembar tugas (job sheet), lembar kerja (work sheet), lembar informasi (information sheet) dan masih ada bahan ajar lainnya baik yang tercetak maupun yang tidak tercetak. Pada umumnya, lembar-lembar pembelajaran tersebut digunakan secara terpisah dan dapat digunakan sebagai bahan ajar (teaching material).

Untuk pembelajaran yang bertujuan mencapai kompetensi sesuai profil kemampuan tamatan pada Kurikulum 2004 diperlukan format bahan ajar yang dapat dijadikan sebagai contoh untuk mengembangkan bahan ajar. Dengan pendekatan belajar tuntas (mastery learning) diharapkan siswa dapat menguasai kompetensi-kompetensi secara utuh, sesuai dengan kecepatan belajarnya. Untuk itu bahan ajar hendaknya disusun agar siswa lebih aktif dalam kegiatan pembelajaran mencapai kompetensi.

1. Pengertian Sumber Belajar

Sering kita dengar istilah sumber belajar (learning resource), orang juga banyak yang telah memanfaatkan sumber belajar, namun umumnya yang diketahui hanya perpustakaan dan buku sebagai sumber belajar. Padahal secara tidak terasa apa yang mereka gunakan, orang, dan benda tertentu adalah termasuk sumber belajar.

Sumber belajar dalam website bced didefinisikan sebagai berikut: Learning resources are defined as information, represented and stored in a variety of media and formats, that assists student learning as defined by provincial or local curricula. This includes but is not limited to, materials in print, video, and software formats, as well as combinations of these formats intended for use by teachers and students. http://www.bced.gov.bc.ca/irp/appskill/asleares.htm January 28, 1999.

Sumber belajar ditetapkan sebagai informasi yang disajikan dan disimpan dalam berbagai bentuk media, yang dapat membantu siswa dalam belajar sebagai perwujudan dari kurikulum. Bentuknya tidak terbatas apakah dalam bentuk cetakan, video, format perangkat lunak atau kombinasi dari berbagai format yang dapat digunakan oleh siswa ataupun guru.

Dengan demikian maka sumber belajar juga diartikan sebagai segala tempat atau lingkungan sekitar, benda, dan orang yang mengandung informasi dapat digunakan sebagai wahana bagi peserta didik untuk melakukan proses perubahan tingkah laku.

Dari pengertian tersebut maka sumber belajar dapat dikategorikan sebagai berikut:

  1. Tempat atau lingkungan alam sekitar yaitu dimana saja seseorang dapat melakukan belajar atau proses perubahan tingkah laku maka tempat itu dapat dikategorikan sebagai tempat belajar yang berarti sumber belajar, misalnya perpustakaan, pasar, museum, sungai, gunung, tempat pembuangan sampah, kolam ikan dan lain sebagainya.
  2. Benda yaitu segala benda yang memungkinkan terjadinya perubahan tingkah laku bagi peserta didik, maka benda itu dapat dikategorikan sebagai sumber belajar. Misalnya situs, candi, benda peninggalan lainnya.
  3. Orang yaitu siapa saja yang memiliki keahlian tertentu dimana peserta didik dapat belajar sesuatu, maka yang bersangkutan dapat dikategorikan sebagai sumber belajar. Misalnya guru, ahli geologi, polisi, dan ahli-ahli lainnya.
  4. Buku yaitu segala macam buku yang dapat dibaca secara mandiri oleh peserta didik dapat dikategorikan sebagai sumber belajar. Misalnya buku pelajaran, buku teks, kamus, ensiklopedi, fiksi dan lain sebagainya.
  5. Peristiwa dan fakta yang sedang terjadi, misalnya peristiwa kerusuhan, peristiwa bencana, dan peristiwa lainnya yang guru dapat menjadikan peristiwa atau fakta sebagai sumber belajar.

Sumber belajar akan menjadi bermakna bagi peserta didik maupun guru apabila sumber belajar diorganisir melalui satu rancangan yang memungkinkan seseorang dapat memanfaatkannya sebagai sumber belajar. Jika tidak maka tempat atau lingkungan alam sekitar, benda, orang, dan atau buku hanya sekedar tempat, benda, orang atau buku yang tidak ada artinya apa-apa.

2. Pengertian Bahan Ajar

Bahan ajar adalah segala bentuk bahan yang digunakan untuk membantu guru/instruktor dalam melaksanakan kegiatan belajar mengajar. Bahan yang dimaksud bisa berupa bahan tertulis maupun bahan tidak tertulis.

Bahan ajar atau teaching-material, terdiri atas dua kata yaitu teaching atau mengajar dan material atau bahan.

Menurut University of Wollongong NSW 2522, AUSTRALIA pada website-nya, WebPage last updated: August 1998, Teaching is defined as the process of creating and sustaining an effective environment for learning.

Mengajar diartikan sebagai proses menciptakan dan mempertahankan suatu lingkungan belajar yang efektif.

Paul S. Ache lebih lanjut mengemukakan tentang material yaitu:

Books can be used as reference material, or they can be used as paper weights, but they cannot teach.Buku dapat digunakan sebagai bahan rujukan, atau dapat digunakan sebagai bahan tertulis yang berbobot, tetapi buku tidak dapat mengajar.

Dalam website Dikmenjur dikemukakan pengertian bahwa, bahan ajar merupakan seperangkat materi/substansi pelajaran (teaching material) yang disusun secara sistematis, menampilkan sosok utuh dari kompetensi yang akan dikuasai siswa dalam kegiatan pembelajaran. Dengan bahan ajar memungkinkan siswa dapat mempelajari suatu kompetensi atau kompetensi dasar secara runtut dan sistematis sehingga secara akumulatif mampu menguasai semua kompetensi secara utuh dan terpadu.

Lebih lanjut disebutkan bahwa bahan ajar berfungsi sebagai :

1. Pedoman bagi Guru yang akan mengarahkan semua aktivitasnya dalam proses pembelajaran, sekaligus merupakan substansi kompetensi yang seharusnya diajarkan kepada siswa.

2. Pedoman bagi Siswa yang akan mengarahkan semua aktivitasnya dalam proses pembelajaran, sekaligus merupakan substansi kompetensi yang seharusnya dipelajari/dikuasainya.

3. Alat evaluasi pencapaian/penguasaan hasil pembelajaran

Pendapat lain mengatakan sebagai berikut;

Definition of teaching material

They are the information, equipment and text for instructors that are required for planning and review upon training implementation. Text and training equipment are included in the teaching material.( Anonim dalam Web-site)

Bahan ajar merupakan informasi, alat dan teks yang diperlukan guru/instruktor untuk perencanaan dan penelaahan implementasi pembelajaran.

Bahan ajar adalah segala bentuk bahan yang digunakan untuk membantu guru/instruktor dalam melaksanakan kegiatan belajar mengajar di kelas. Bahan yang dimaksud bisa berupa bahan tertulis maupun bahan tidak tertulis. (National Center for Vocational Education Research Ltd/National Center for Competency Based Training).

Pengelompokan bahan ajar menurut Faculté de Psychologie et des Sciences de l’Education Université de Genève dalam website adalah sebagai berikut :
Integrated media-written, audiovisual, electronic, and interactive-appears in all their programs under the name of Medienverbund or Mediamix (Feren Universitaet and Open University respectively). World Wide Web home page: http://tecfa.unige.ch/tecfa/general/tecfa people/peraya.html>http://tecfa.unige.ch/tecfa/general/tecfa-people/peraya.html, Faculté de Psychologie et des Sciences de l’Education
Université de Genève.

Media tulis, audio visual, elektronik, dan interaktif terintegrasi yang kemudian disebut sebagai medienverbund (bahasa jerman yang berarti media terintegrasi) atau mediamix.

Sedangkan Bernd Weidenmann, 1994 dalam buku Lernen mit Bildmedien mengelompokkan menjadi tiga besar, pertama auditiv yang menyangkut radio (Rundfunk), kaset (Tonkassette), piringan hitam (Schallplatte). Kedua yaitu visual (visuell) yang menyangkut Flipchart, gambar (Wandbild), film bisu (Stummfilm), video bisu (Stummvideo), program komputer (Computer-Lernprogramm), bahan tertulis dengan dan tanpa gambar (Lerntext, mit und ohne Abbildung). Ketiga yaitu audio visual (audiovisuell) yang menyangkut berbicara dengan gambar (Rede mit Bild), pertunjukan suara dan gambar (Tonbildschau),dan film/video.

Dari berbagai pendapat di atas dapat disarikan bahwa bahan ajar adalah merupakan seperangkat materi yang disusun secara sistematis sehingga tercipta lingkungan/suasana yang memungkinkan siswa untuk belajar. Dengan demikian maka bentuk bahan ajar paling tidak dapat dikelompokkan menjadi empat yaitu bahan cetak (printed) seperti antara lain handout, buku, modul, lembar kerja siswa, brosur, leaflet, wallchart, foto/gambar, model/maket.
Bahan ajar dengar (audio) seperti kaset, radio, piringan hitam, dan compact disk audio. Bahan ajar pandang dengar (audio visual) seperti video compact disk, film.
Bahan ajar interaktif (interactive teaching material) seperti compac disk interaktif.

Sebuah bahan ajar paling tidak mencakup antara lain;

  • Petunjuk belajar (Petunjuk siswa/guru)
  • Kompetensi yang akan dicapai
  • Informasi pendukung
  • Latihan-latihan
  • Petunjuk kerja, dapat berupa Lembar Kerja (LK)
  • Evaluasi
  1. B. Tujuan dan Manfaat
  2. 1. Tujuan dan Manfaat Sumber Belajar

a. Tujuan

Sumber belajar sangat penting artinya dalam menyusun suatu bahan ajar. Sehingga keberadaan sumber belajar bertujuan untuk;

1) Memperkaya informasi yang diperlukan dalam menyusun suatu bahan ajar.

2) Dapat digunakan oleh penyusun bahan ajar.

3) Memudahkan bagi siswa untuk mempelajari suatu kompetensi tertentu.

b. Manfaat

Agar sumber belajar menjadi bermakna, maka seorang guru dituntut untuk dapat secara kreatif mendesain suatu bahan ajar yang memungkinkan peserta didik dapat secara langsung memanfaatkan sumber belajar yang tersedia. Misalnya membuat satu lembar kegiatan siswa. Lembar kegiatan siswa harus dapat memandu peserta didik untuk melakukan satu kegiatan tertentu berkaitan dengan sumber belajar yang tersedia, sehingga pada akhir kegiatannya peserta didik dapat menguasai satu atau lebih kompetensi dasar.

Sebagai contoh pada lembar kegiatan siswa:

Mata pelajaran : Biologi

Semester : 1 (satu)

Standar kompetensi : “Siswa mampu memahami hakikat biologi sebagai ilmu, menemukan obyek dan ragam persoalannya dari berbagai tingkat organisasi kehidupan yang ada di lingkungan sekitarnya”,

Kompetensi dasar : “Mempelajari ruang lingkup Biologi, manfaat dan bahaya-nya”

Dalam kegiatan belajar: guru menugaskan kepada siswa untuk melakukan pengumpulan sepuluh macam daun yang ada di sekitar rumah masing-masing. Setelah daun terkumpul siswa ditugaskan untuk melakukan identifikasi terhadap sepuluh macam daun yang didapatnya, dengan menggunakan ilmu yang telah mereka dapat pada pelajaran sebelumnya siswa akan melakukan identifikasi, misalnya diidentifikasi berdasarkan jenisnya dengan ciri-ciri yang dapat dilihat dan dicocokkan dengan yang tedapat dalam buku/literatur. Bahkan guru juga dapat menugaskan lebih lanjut untuk menyimpan daun-daun tadi secara diawetkan dan ditempel pada kertas lengkap dengan nama dan ciri-cirinya. Pada akhir kegiatan setiap siswa melakukan presentasi terhadap apa yang telah mereka lakukan.

Dari kegiatan yang dilakukan oleh siswa, guru dapat melakukan penilaian: Secara kognitif guru dapat menilainya melalui pertanyaan-pertanyaan tertulis tentang hal-hal yang berkaitan dengan langkah-langkah identifikasi. Secara afektif guru dapat menilainya melalui perilaku selama siswa melakukan pengamatan dan menyiapkan bahan sajian. Sedangkan psikomotoriknya dapat dinilai dari keterampilan siswa dalam melakukan pengamatan dan melakukan presentasi.

Contoh lain adalah dalam memanfaatkan lingkungan sebagai sumber belajar, misalnya peserta didik dapat dibawa ke tempat pembuangan sampah. Di tempat itu guru menjelaskan berbagai jenis sampah yang ada dan bagaimana pengaruhnya terhadap kesehatan masyarakat, keindahan dan pemanfaatan lebih lanjut dari sampah itu. Selain itu guru juga dapat memberikan gambaran kepada peserta didik tentang bagaimana melibatkan masyarakat dalam menangani sampah sejak dari rumah. Caranya, setiap rumah tangga produsen sampah telah memilah dan menempatkan sampah organik, sampah plastik, dan sampah kertas secara terpisah. Cara seperti ini dapat dilihat dari berbagai segi, segi ekonomi, jelas akan memperingan dalam pembiayaan pengolahan sampah, karena sampah telah terpilah sejak dari rumah tangga. Secara proses pengolahan akan menjadi lebih cepat karena setiap jenis sampah dapat secara langsung diolah sesuai dengan jenisnya, bahkan mungkin sampah organik dapat langsung jadi pupuk untuk tanaman, sampah kertas kembali menjadi kertas dan sampah plastik diolah menjadi plastik serta masih banyak lagi yang dapat digali oleh seorang guru dalam memanfaatkan lingkungan sebagai sumber belajar.

  1. 2. Tujuan dan Manfaat Bahan Ajar

a. Tujuan

Bahan ajar disusun dengan tujuan:

1) Membantu siswa dalam mempelajari sesuatu.

2) Menyediakan berbagai jenis pilihan bahan ajar.

3) Memudahkan guru dalam melaksanakan pembelajaran.

4) Agar kegiatan pembelajaran menjadi lebih menarik.

b. Manfaat

Pengembangan bahan ajar bagi guru akan mendatangkan paling tidak tiga manfaat, yang pertama adalah mereka akan memiliki bahan ajar yang dapat membantu dalam pelaksanaan kegiatan belajar mengajar, dan yang kedua adalah bahwa bahan ajar dapat diajukan sebagai karya yang dinilai untuk menambah angka kredit guru untuk keperluan kenaikan pangkat. Ketiga akan menambah penghasilan bagi guru apabila hasil karangannya diterbitkan.

Dengan tersedianya bahan ajar yang bervariasi, maka siswa akan mendapatkan manfaat yaitu, kegiatan pembelajaran menjadi lebih menarik. Siswa akan lebih banyak mendapatkan kesempatan untuk belajar secara mandiri dengan bimbingan guru. Siswa akan mendapatkan kemudahan dalam mempelajari setiap kompetensi yang harus dikuasainya.

C. Jenis Bahan Ajar

Bahan ajar jika dikelompokkan menurut jenisnya, maka akan terdapat paling tidak empat jenis yaitu bahan cetak (printed) seperti antara lain handout, buku, modul, lembar kerja siswa, brosur, leaflet, wallchart, foto/gambar, model/ maket.
Bahan ajar dengar (audio) seperti kaset, radio, piringan hitam, dan compact disk audio. Bahan ajar pandang dengar (audio visual) peserti video compact disk, film.
Bahan ajar interaktif (interacitive teaching material) seperti compact disk interaktif.

  1. 1. Bahan Ajar Cetak (Printed)

Bahan cetak dapat ditampilkan dalam berbagai bentuk. Jika bahan ajar cetak tersusun secara baik maka bahan ajar akan mendatangkan beberapa keuntungan seperti yang dikemukakan oleh Steffen Peter Ballstaedt, 1994 yaitu:

  1. Bahan tertulis biasanya menampilkan daftar isi, sehingga memudahkan bagi seorang guru untuk menunjukkan kepada peserta didik bagian mana yang sedang dipelajari.
  2. Biaya untuk pengadaannya relatif sedikit.
  3. Bahan tertulis cepat digunakan dan dapat dipindah-pindah secara mudah.
  4. Susunannya menawarkan kemudahan secara luas dan kreativitas bagi individu
  5. Bahan tertulis relatif ringan dan dapat dibaca dimana saja.
  6. Bahan ajar yang baik akan dapat memotivasi pembaca untuk melakukan aktivitas, seperti menandai, mencatat, membuat sketsa.
  7. Bahan tertulis dapat dinikmati sebagai sebuah dokumen yang bernilai besar.
  8. Pembaca dapat mengatur tempo secara mandiri.
  9. a. Handout.

Handout adalah bahan tertulis yang disiapkan oleh seorang guru untuk memperkaya pengetahuan peserta didik. Menurut kamus Oxford hal 389, handout is prepared statement given. Handout adalah pernyataan yang telah disiapkan oleh pembicara.

Handout biasanya diambilkan dari beberapa literatur yang memiliki relevansi dengan materi yang diajarkan/ kompetensi dasar dan materi pokok yang harus dikuasai oleh peserta didik. Saat ini handout dapat diperoleh dengan berbagai cara, antara lain dengan cara down-load dari internet, atau menyadur dari sebuah buku.

  1. b. Buku

Buku adalah bahan tertulis yang menyajikan ilmu pengetahuan buah pikiran dari pengarangnya. Oleh pengarangnya isi buku didapat dari berbagai cara misalnya: hasil penelitian, hasil pengamatan, aktualisasi pengalaman, otobiografi, atau hasil imajinasi seseorang yang disebut sebagai fiksi. Menurut kamus oxford hal 94, buku diartikan sebagai: Book is number of sheet of paper, either printed or blank, fastened together in a cover. Buku adalah sejumlah lembaran kertas baik cetakan maupun kosong yang dijilid dan diberi kulit. Buku sebagai bahan ajar merupakan buku yang berisi suatu ilmu pengetahuan hasil analisis terhadap kurikulum dalam bentuk tertulis.

Buku yang baik adalah buku yang ditulis dengan menggunakan bahasa yang baik dan mudah dimengerti, disajikan secara menarik dilengkapi dengan gambar dan keterangan-keterangannya, isi buku juga menggambarkan sesuatu yang sesuai dengan ide penulisannya. Buku pelajaran berisi tentang ilmu pengetahuan yang dapat digunakan oleh peserta didik untuk belajar, buku fiksi akan berisi tentang fikiran-fikiran fiksi si penulis, dan seterusnya.

  1. c. Modul

Modul adalah sebuah buku yang ditulis dengan tujuan agar peserta didik dapat belajar secara mandiri tanpa atau dengan bimbingan guru, sehingga modul berisi paling tidak tentang:

1) Petunjuk belajar (Petunjuk siswa/guru)

2) Kompetensi yang akan dicapai

3) Informasi pendukung

4) Latihan-latihan

5) Petunjuk kerja, dapat berupa Lembar Kerja (LK)

6) Evaluasi

Sebuah modul akan bermakna kalau peserta didik dapat dengan mudah menggunakannya. Pembelajaran dengan modul memungkinkan seorang peserta didik yang memiliki kecepatan tinggi dalam belajar akan lebih cepat menyelesaikan satu atau lebih kompetensi dasar dibandingkan dengan peserta didik lainnya. Dengan demikian maka modul harus menggambarkan kompetensi dasar yang akan dicapai oleh peserta didik, disajikan dengan menggunakan bahasa yang baik, menarik, dilengkapi dengan ilustrasi.

  1. d. Lembar kegiatan siswa

Lembar kegiatan siswa (student work sheet) adalah lembaran-lembaran berisi tugas yang harus dikerjakan oleh peserta didik. Lembar kegiatan biasanya berupa petunjuk, langkah-langkah untuk menyelesaikan suatu tugas. Suatu tugas yang diperintahkan dalam lembar kegiatan harus jelas kompetensi dasar yang akan dicapainya. Lembar kegiatan dapat digunakan untuk mata pelajaran apa saja. Tugas-tugas sebuah lembar kegiatan tidak akan dapat dikerjakan oleh peserta didik secara baik apabila tidak dilengkapi dengan buku lain atau referensi lain yang terkait dengan materi tugasnya. Tugas-tugas yang diberikan kepada peserta didik dapat berupa teoritis dan atau tugas-tugas praktis. Tugas teoritis misalnya tugas membaca sebuah artikel tertentu, kemudian membuat resume untuk dipresentasikan. Sedangkan tugas praktis dapat berupa kerja laboratorium atau kerja lapangan, misalnya survey tentang harga cabe dalam kurun waktu tertentu di suatu tempat. Keuntungan adanya lembar kegiatan adalah bagi guru, memudahkan guru dalam melaksanakan pembelajaran, bagi siswa akan belajar secara mandiri dan belajar memahami dan menjalankan suatu tugas tertulis. Dalam menyiapkannya guru harus cermat dan memiliki pengetahuan dan keterampilan yang memadai, karena sebuah lembar kerja harus memenuhi paling tidak kriteria yang berkaitan dengan tercapai/tidaknya sebuah kompetensi dasar dikuasai oleh peserta didik.

  1. e. Brosur

Brosur adalah bahan informasi tertulis mengenai suatu masalah yang disusun secara bersistem atau cetakan yang hanya terdiri atas beberapa halaman dan dilipat tanpa dijilid atau selebaran cetakan yang berisi keterangan singkat tetapi lengkap tentang perusahaan atau organisasi (Kamus besar Bahasa Indonesia, Edisi Kedua, Balai Pustaka, 1996). Dengan demikian, maka brosur dapat dimanfaatkan sebagai bahan ajar, selama sajian brosur diturunkan dari kompetensi dasar yang harus dikuasai oleh siswa. Mungkin saja brosur dapat menjadi bahan ajar yang menarik, karena bentuknya yang menarik dan praktis. Agar lembaran brosur tidak terlalu banyak, maka brosur didesain hanya memuat satu kompetensi dasar saja. Ilustrasi dalam sebuah brosur akan menambah menarik minat peserta didik untuk menggunakannya.

  1. f. Leaflet

A separate sheet of printed matter, often folded but not stitched (Webster’s New World, 1996) Leaflet adalah bahan cetak tertulis berupa lembaran yang dilipat tapi tidak dimatikan/dijahit. Agar terlihat menarik biasanya leaflet didesain secara cermat dilengkapi dengan ilustrasi dan menggunakan bahasa yang sederhana, singkat serta mudah dipahami. Leaflet sebagai bahan ajar juga harus memuat materi yang dapat menggiring peserta didik untuk menguasai satu atau lebih kompetensi dasar.

  1. g. Wallchart

Wallchart adalah bahan cetak, biasanya berupa bagan siklus/proses atau grafik yang bermakna menunjukkan posisi tertentu. Agar wallchart terlihat lebih menarik bagi siswa maupun guru, maka wallchart didesain dengan menggunakan tata warna dan pengaturan proporsi yang baik. Wallchart biasanya masuk dalam kategori alat bantu mengajar, namun dalam hal ini wallchart didesain sebagai bahan ajar. Karena didesain sebagai bahan ajar, maka wallchart harus memenuhi kriteria sebagai bahan ajar antara lain bahwa memiliki kejelasan tentang kompetensi dasar dan materi pokok yang harus dikuasai oleh peserta didik, diajarkan untuk berapa lama, dan bagaimana cara menggunakannya. Sebagai contoh wallchart tentang siklus makhluk hidup binatang antara ular, tikus dan lingkungannya.

h. Foto/Gambar

Foto/gambar memiliki makna yang lebih baik dibandingkan dengan tulisan. Foto/gambar sebagai bahan ajar tentu saja diperlukan satu rancangan yang baik agar setelah selesai melihat sebuah atau serangkaian foto/gambar siswa dapat melakukan sesuatu yang pada akhirnya menguasai satu atau lebih kompetensi dasar. Menurut Weidenmann dalam buku Lehren mit Bildmedien menggambarkan bahwa melihat sebuah foto/gambar lebih tinggi maknanya dari pada membaca atau mendengar. Melalui membaca yang dapat diingat hanya 10%, dari mendengar yang diingat 20%, dan dari melihat yang diingat 30%. Foto/gambar yang didesain secara baik dapat memberikan pemahaman yang lebih baik. Bahan ajar ini dalam menggunakannya harus dibantu dengan bahan tertulis. Bahan tertulis dapat berupa petunjuk cara menggunakannya dan atau bahan tes.

Sebuah gambar yang bermakna paling tidak memiliki kriteria sebagai berikut:

1) Gambar harus mengandung sesuatu yang dapat dilihat dan penuh dengan informasi/data. Sehingga gambar tidak hanya sekedar gambar yang tidak mengandung arti atau tidak ada yang dapat dipelajari.

2) Gambar bermakna dan dapat dimengerti. Sehingga, si pembaca gambar benar-benar mengerti, tidak salah pengertian.

3) Lengkap, rasional untuk digunakan dalam proses pembelajaran, bahannya diambil dari sumber yang benar. Sehingga jangan sampai gambar miskin informasi yang berakibat penggunanya tidak belajar apa-apa.

i. Model/Maket

Model/maket yang didesain secara baik akan memberikan makna yang hampir sama dengan benda aslinya. Weidermann mengemukakan bahwa dengan melihat benda aslinya yang berarti dapat dipegang, maka peserta didik akan lebih mudah dalam mempelajarinya. Misalnya dalam pelajaran biologi siswa dapat melihat secara langsung bagian-bagian tubuh manusia melalui sebuah model. Biasanya model semacam ini dapat dibuat dengan skala 1:1 artinya benda yang dilihat memiliki besar yang persis sama dengan benda aslinya atau dapat juga dengan skala yang lebih kecil, tergantung pada benda apa yang akan dibuat modelnya. Bahan ajar semacam ini tidak dapat berdiri sendiri melainkan harus dibantu dengan bahan tertulis agar memudahkan guru dalam mengajar maupun siswa dalam belajar. Dalam memanfaatkan model/maket sebagai bahan ajar harus menggunakan kompetensi dasar dalam kurikulum sebagai acuannya.

  1. 2. Bahan Ajar Dengar (Audio)
  2. a. Kaset/Piringan hitam/Compact disk

Sebuah kaset yang direncanakan sedemikian rupa sehingga menjadi sebuah program yang dapat dipergunakan sebagai bahan ajar. Media kaset dapat menyimpan suara yang dapat secara berulang-ulang diperdengarkan kepada peserta didik yang menggunakannya sebagai bahan ajar. Bahan ajar kaset biasanya digunakan untuk pembelajaran bahasa, atau pembelajaran musik. Bahan ajar kaset tidak dapat berdiri sendiri, dalam penggunaannya memerlukan bantuan alat dan bahan lainnya seperti tape recorder dan lembar skenario guru.

  1. b. Radio

Radio broadcasting adalah media dengar yang dapat dimanfaatkan sebagai bahan ajar, dengan radio peserta didik bisa belajar sesuatu. Radio juga dapat dimanfaatkan sebagai sumber belajar. Program radio dapat dirancang sebagai bahan ajar, misalnya pada jam tertentu guru merencanakan sebuah program pembelajaran melalui radio. Misalnya mendengarkan berita siaran langsung suatu kejadian/fakta yang sedang berlangsung.

3. Bahan Ajar Pandang Dengar (Audio Visual)

a. Video/Film

Seperti halnya wallchart, video/film juga alat bantu yang didesain sebagai bahan ajar. Program video/film biasanya disebut sebagai alat bantu pandang dengar (audio visual aids/audio visual media). Umumnya program video telah dibuat dalam rancangan lengkap, sehingga setiap akhir dari penayangan video siswa dapat menguasai satu atau lebih kompetensi dasar. Baik tidaknya program video tantu saja tergantung pada desain awalnya, mulai analisis kurikulum, penentuan media, skema yang menunjukkan sekuensi (dikenal dengan skenario) dari sebuah program video/film, skrip, pengambilan gambar dan proses editingnya. Beberapa keuntungan yang didapat jika bahan ajar disajikan dalam bentuk video/film, antara lain:

1) Dengan video/film seseorang dapat belajar sendiri.

2) Sebagai media pandang dengar video/film menyajikan situasi yang komunikatif dan dapat diulang-ulang.

3) Dapat menampilkan sesuatu yang detail dari benda yang bergerak, kompleks yang sulit dilihat dengan mata.

4) Video dapat dipercepat maupun diperlambat, dapat diulang pada bagian tertentu yang perlu lebih jelas, dan bahkan dapat diperbesar.

5) Memungkinkan pula untuk membandingkan antara dua adegan berbeda diputar dalam waktu bersamaan.

6) Video juga dapat digunakan sebagai tampilan nyata dari suatu adegan, mengangkat suatu situasi diskusi, dokumentasi, promosi suatu produk, interview, dan menampilkan satu percobaan yang berproses.

Kekurangan dari program video adalah proses pembuatannya yang memerlukan waktu relatif lama dan biaya besar. Namun demikian jika diproduksi oleh organisasi tertentu dan dalam jumlah yang besar, maka harganya akan menjadi lebih murah apalagi dibandingkan dengan kemanfaatannya. Apalagi film yang memerlukan proses lebih rumit dibandingkan dengan video. Saat ini film sudah jarang digunakan bahkan pembuatan film untuk komersialpun sudah sangat berkurang dibandingkan dengan program video.

  1. b. Orang/Nara Sumber

Orang sebagai sumber belajar dapat juga dikatakan sebagai bahan ajar yang dapat dipandang dan didengar, karena dengan orang seseorang dapat belajar misalnya karena orang tersebut memiliki keterampilan khusus tertentu. Melalui keterampilannya seseorang dapat dijadikan bahan belajar, bahkan seorang guru dapat dijadikan sebagai bahan ajar. Agar orang dapat dijadikan bahan ajar secara baik, maka rancangan tertulis diturunkan dari kompetensi dasar harus dibuat. Rancangan yang baik akan mendapatkan hasil belajar yang baik pula. Dengan demikian maka dalam menggunakan orang sebagai bahan ajar tidak dapat berdiri sendiri melainkan dikombinasikan dengan bahan tertulis.

4. Bahan Ajar Interaktif

Bahan ajar interaktif menurut Guidelines for Bibliographic Description of Interactive Multimedia, p. 1 dijelaskan sebagai berikut:

Interactive multimedia is the combination of two or more media (audio, text, graphics, images, animation, and video) that the user manipulates to control the order and/or nature of the presentation. (www.trincoll.edu/depts/ libtech/procedures/computer.html, September 3, 1997 (rev.11/2/98)

Multimedia interaktif adalah kombinasi dari dua atau lebih media (audio, teks, grafik, gambar, animasi, dan video) yang oleh penggunanya dimanipulasi untuk mengendalikan perintah dan atau perilaku alami dari suatu presentasi. Saat ini sudah mulai banyak orang memanfaatkan bahan ajar ini, karena di samping menarik juga memudahkan bagi penggunanya dalam mempelajari suatu bidang tertentu. Biasanya bahan ajar multi media dirancang secara lengkap mulai dari petunjuk penggunaannya hingga penilaian.

Bahan Ajar interaktif dalam menyiapkannya diperlukan pengetahuan dan keterampilan pendukung yang memadai terutama dalam mengoperasikan peralatan seperti komputer, kamera video, dan kamera foto. Bahan ajar interaktif biasanya disajikan dalam bentuk compact disk (CD).

BAB III

PENYUSUNAN BAHAN AJAR

A. Analisis Kebutuhan Bahan Ajar

Guna mendapatkan bahan ajar yang sesuai dengan tuntutan kompetensi yang harus dikuasai oleh peserta didik diperlukan analisis terhadap kurikulum, analisis sumber belajar, dan penentuan jenis serta judul bahan ajar. Analisis dimaksud dijelaskan sebagai berikut:

  1. 1. Analisis Kurikulum

Analisis kurikulum dilakukan untuk menentukan kompetensi-kompetensi mana yang memerlukan bahan ajar dengan cara mempelajari standar kompetensi, kompetensi dasar, indikator yang menandai bahwa suatu KD telah dicapai, materi pokok, dan pengalaman belajar yang akan dilakukan oleh peserta didik. Sehingga dari analisis ini akan dapat diketahui berapa banyak bahan ajar yang harus disiapkan dalam satu semester tertentu dan jenis bahan ajar mana yang dipilih. Berikut diberikan contoh analisis kurikulum untuk menentukan jenis bahan ajar.

Contoh: Matriks Analisis Kurikulum

Mata Pelajaran : Kimia

Kalas : X

Semester : 2

Standar Kompetensi : Mendeskripsikan sifat-sifat larutan, metode pengukuran dan terapannya

Kompetensi dasar Indikator Materi Pokok Pengalaman belajar Jenis B. Ajar
  • Menguji daya hantar listrik berbagai larutan untuk membedakan larutan elektrolit dan non elektrolit
  • Merancang percobaan uji elektrolit
  • Menyimpulkan ciri-ciri hantaran arus lsitrik dalam berbagai larutan berdasarkan hasil pengamatan
  • Larutan elektrolit dan non elektrolit
  • Ciri-ciri elektrolit dan non elektrolit
  • …………dst
  • Menyusun rancangan percobaan untuk mengidentifikasi larutan elektrolit dan non elektrolit
  • Diskusi informasi tentang hasil rancangan percobaan.
  • Melakukan percobaan daya hantar listrik untuk menentukan ciri-ciri larutan yg bersifat elektrolit dan non elektrolit
Buku, LKS

LKS

Kebutuhan bahan ajar dapat dilihat dari matrik di atas, jenis bahan ajar dapat diturunkan dari pengalaman belajarnya. Semakin jelas pengalaman belajar diuraikan akan semakin mudah guru menentukan jenis bahan ajarnya. Jika analisis dilakukan terhadap seluruh standar kompetensi, maka akan diketahui berapa banyak bahan ajar yang harus disiapkan oleh guru.

2. Analisis Sumber Belajar

Sumber belajar yang akan digunakan sebagai bahan penyusunan bahan ajar perlu dilakukan analisis. Analisis dilakukan terhadap ketersediaan, kesesuaian, dan kemudahan dalam memanfaatkannya. Caranya adalah menginventarisasi ketersediaan sumber belajar yang dikaitkan dengan kebutuhan.

3. Pemilihan dan Penentuan Bahan Ajar

Pemilihan dan penentuan bahan ajar dimaksudkan untuk memenuhi salah satu kriteria bahwa bahan ajar harus menarik, dapat membantu siswa untuk mencapai kompetensi. Sehingga bahan ajar dibuat sesuai dengan kebutuhan dan kecocokan dengan kompetensi dasar yang akan diraih oleh peserta didik. Jenis dan bentuk bahan ajar ditetapkan atas dasar analisis kurikulum dan analisis sumber bahan sebelumnya.

B. Penyusunan Peta Bahan Ajar

Peta kebutuhan bahan ajar disusun setelah diketahui berapa banyak bahan ajar yang harus disiapkan melalui analisis kebutuhan bahan ajar. Peta Kebutuhan bahan ajar sangat diperlukan guna mengetahui jumlah bahan ajar yang harus ditulis dan sekuensi atau urutan bahan ajarnya seperti apa. Sekuensi bahan ajar ini sangat diperlukan dalam menentukan prioritas penulisan. Di samping itu peta dapat digunakan untuk menentukan sifat bahan ajar, apakah dependen (tergantung) atau independen (berdiri sendiri). Bahan ajar dependen adalah bahan ajar yang ada kaitannya antara bahan ajar yang satu dengan bahan ajar yang lain, sehingga dalam penulisannya harus saling memperhatikan satu sama lain, apalagi kalau saling mempersyaratkan. Sedangkan bahan ajar independen adalah bahan ajar yang berdiri sendiri atau dalam penyusunannya tidak harus memperhatikan atau terikat dengan bahan ajar yang lain.

Sebagai contoh peta bahan ajar untuk Biologi SMA semester I: Peta diambil dari Standar kompetensi nomor 2, kompetensi dasar nomor 1, dimana materi pokok sebagai judul bahan ajar.

Materi Pokok? Judul B. Ajar
1. Obyek Biologi
SK Kompetensi Dasar (KD) 2. Persoalan Biologi
Memahami hakikat biologi sebagai ilmu, menemukan obyek dan ragam persoalannya dari…… Mempelajari ruang lingkup biologi, manfaat dan bahayanya
3. Tingkat organisasi kehidupan
4. Permasalahan biologi
5. Manfaat biologi bagi manusia dan lingkungan

C. Struktur Bahan Ajar

Dalam penyusunan bahan ajar terdapat perbedaan dalam strukturnya antara bahan ajar yang satu dengan bahan ajar yang lain. Guna mengetahui perbedaan-perbedaan dimaksud dapat dilihat pada matrik berikut ini:

Bahan ajar cetak (Printed)

No. Komponen Ht Bu Ml LKS Bro Lf Wch F/Gb Mo/M
1. Judul
2. Petunjuk belajar - - - - - -
3. KD/MP - ** ** **
4. Informasi pendukung ** ** **
5. Latihan - - - - - - -
6. Tugas/langkah kerja - - - - ** **
7. Penilaian - ** ** **

Ht: handout, Bu:Buku, Ml:Modul, LKS:Lembar Kegiatan Siswa, Bro:Brosur, Lf:Leaflet, Wch:Wallchart, F/Gb:Foto/Gambar, Mo/M: Model/Maket

Bahan ajar Audio

No. Komponen Kaset/Cd/PH Radio
1. Judul
2. Petunjuk belajar -
3. KD/MP ** **
4. Informasi pendukung
5. Latihan - -
6. Tugas/langkah kerja - -
7. Penilaian ** **

Ket: ** Pada kertas lain

Bahan ajar Audio Visual

No. Komponen Video/film Orang
1. Judul
2. Petunjuk belajar -
3. KD/MP
4. Informasi pendukung
5. Latihan **
6. Tugas/langkah kerja - -
7. Penilaian **

Ket: ** Pada kertas lain

Bahan ajar Interaktif

No. Komponen CD interaktif Orang
1. Judul **
2. Petunjuk belajar **
3. KD/MP **
4. Informasi pendukung **
5. Latihan **
6. Tugas/langkah kerja - **
7. Penilaian **

Ket: ** Pada kertas lain

Bahan ajar Lingkungan Alam

No. Komponen Lingkungan alam
1. Judul **
2. Petunjuk belajar **
3. KD/MP **
4. Informasi pendukung **
5. Latihan **
6. Tugas/langkah kerja **
7. Penilaian **

Ket: ** Pada kertas lain

D. Penyusunan Bahan Ajar

  1. 1. Penyusunan Bahan Ajar Cetak

Bahan ajar dapat berupa handout, buku, lembar kegiatan siswa (LKS), modul, brosur atau leaflet, Wallchart, Foto/Gambar, Model/Maket. Dalam menyusun bahan yang perlu diperhatikan adalah bahwa judul atau materi yang disajikan harus berintikan kompetensi dasar atau materi pokok yang harus dicapai oleh peserta didik, di samping itu menurut Steffen-Peter Ballstaedt bahan ajar cetak harus memperhatikan beberapa hal sebagai berikut:

  • Susunan tampilan yang menyangkut; Urutan yang mudah, judul yang singkat, terdapat daftar isi, struktur kognitifnya jelas, rangkuman, dan tugas pembaca.
  • Bahasa yang mudah menyangkut; mengalirnya kosa kata, jelasnya kalimat, jelasnya hubungan kalimat, kalimat yang tidak terlalu panjang.
  • Menguji pemahaman yang menyangkut; menilai melalui orangnya, check list untuk pemahaman.
  • Stimulan yang menyangkut; enak tidaknya dilihat, tulisan mendorong pembaca untuk berfikir, menguji stimulan.
  • Kemudahan dibaca yang menyangkut; keramahan terhadap mata (huruf yang digunakan tidak terlalu kecil dan enak dibaca), urutan teks terstruktur, mudah dibaca.
  • Materi instruksional yang menyangkut; pemilihan teks, bahan kajian, lembar kerja (work sheet).
  1. a. Handout

Istilah handout memang belum ada padanannya dalam bahasa Indonesia. Handout biasanya merupakan bahan ajar tertulis yang diharapkan dapat mendukung bahan ajar lainnya atau penjelasan dari guru. Steffen-Peter Ballstaedt mengemukakan dua fungsi dari handout yaitu;

  1. Guna membantu pendengar agar tidak perlu mencatat.
  2. Sebagai pendamping penjelasan si penceramah/guru.

Sebuah handout harus memuat paling tidak;

  1. Menuntun pembicara secara teratur dan jelas
  2. Berpusat pada pengetahuan hasil dan pernyataan padat.
  3. Grafik dan tabel yang sulit digambar oleh pendengar dapat dengan mudah didapat.

Sesuai dengan yang telah dijelaskan di atas bahwa handout disusun atas dasar kompetensi dasar yang harus dicapai oleh peserta didik. Dengan demikian maka handout harus diturunkan dari kurikulum. Handout biasanya merupakan bahan tertulis tambahan yang dapat memperkaya peserta didik dalam belajar untuk mencapai kompetensinya.

Langkah-langkah menyusun handout adalah sebagai berikut;

  • Melakukan analisis kurikulum
  • Menentukan judul handout, sesuaikan dengan kompetensi dasar dan materi pokok yang akan dicapai.
  • Mengumpulkan referensi sebagai bahan penulisan. Upayakan referensi terkini dan relevan dengan materi pokoknya.
  • Menulis handout, dalam menulis upayakan agar kalimat yang digunakan tidak terlalu panjang, untuk siswa SMA diperkirakan jumlah kata per kalimatnya tidak lebih dari 25 kata dan dalam satu paragraf usahakan jumlah kalimatnya antara 3 – 7 kalimat saja.
  • Mengevaluasi hasil tulisan dengan cara dibaca ulang, bila perlu dibaca orang lain terlebih dahulu untuk mendapatkan masukan.
  • Memperbaiki handout sesuai dengan kekurangan-kekurangan yang ditemukan.
  • Gunakan berbagai sumber belajar yang dapat memperkaya materi handout misalnya buku, majalah, internet, jurnal hasil penelitian.

b. Buku

Sebuah buku biasanya akan berisi tentang sesuatu yang menjadi buah pikiran dari seorang pengarangnya. Jika seorang guru menyiapkan sebuah buku yang digunakan sebagai bahan ajar maka buah pikirannya harus diturunkan dari kompetensi dasar yang tertuang dalam kurikulum, sehingga buku akan memberi makna sebagai bahan ajar bagi peserta didik yang mempelajarinya.

Sebuah buku akan dimulai dari latar belakang penulisan, definisi/pengertian dari judul yang dikemukakan, penjelasan ruang lingkup pembahasan dalam buku, hukum atau aturan-aturan yang dibahas, contoh-contoh yang diperlukan, hasil penelitian, data dan interpretasinya, berbagai argumen yang sesuai untuk disajikan.

Langkah-langkah yang dapat dilakukan oleh seorang guru dalam menulis buku adalah sebagai berikut:

  • Mempelajari kurikulum dengan cara menganalisisnya
  • Menentukan judul buku yang akan ditulis sesuai dengan standar kompetensi yang akan disediakan bukunya.
  • Merancang outline buku agar isi buku lengkap mencakup seluruh aspek yang diperlukan untuk mencapai suatu kompetensi.
  • Mengumpulkan referensi sebagai bahan penulisan, upayakan untuk menggunakan referensi terkini dan relevan dengan bahan kajiannya.
  • Menulis buku dilakukan dengan memperhatikan penyajian kalimat yang disesuaikan dengan usia dan pengalaman pembacanya. Untuk siswa SMA upayakan untuk membuat kalimat yang tidak terlalu panjang, maksimal 25 kata per kalimat dan dalam satu paragraf 3 – 7 kalimat.
  • Mengevaluasi/mengedit hasil tulisan dengan cara membaca ulang. Jika ada kekurangan segera dilakukan penambahan.
  • Memperbaiki tulisan
  • Gunakan berbagai sumber belajar yang dapat memperkaya materi misalnya buku, majalah, internet, jurnal hasil penelitian.
  1. c. Modul

Modul adalah seperangkat bahan ajar yang disajikan secara sistematis sehingga penggunanya dapat belajar dengan atau tanpa seorang fasilitator/guru. Dengan demikian maka sebuah modul harus dapat dijadikan sebuah bahan ajar sebagai pengganti fungsi guru. Kalau guru memiliki fungsi menjelaskan sesuatu maka modul harus mampu menjelaskan sesuatu dengan bahasa yang mudah diterima peserta didik sesuai dengan tingkat pengetahuan dan usianya.

1) Penulisan bahan ajar modul

Dalam menulis bahan ajar khususnya modul terdapat beberapa tahapan yang harus dilalui, yaitu:

a) Analisis kurikulum

Analisis kurikulum dimaksudkan untuk menentukan materi-materi mana yang memerlukan bahan ajar. Dalam menentukan materi dianalisis dengan cara melihat inti dari materi yang akan diajarkan, kemudian kompetesi yang harus dimiliki oleh siswa dan hasil belajar kritis yang harus dimiliki oleh siswa (critical learning outcomes) itu seperti apa.

b) Menentukan judul-judul modul

Judul modul ditentukan atas dasar kompetensi-kompetensi dasar atau materi pokok yang terdapat dalam kurikulum. Satu kompetensi dapat dijadikan sebagai judul modul apabila kompetensi itu tidak terlalu besar, sedangkan besarnya kompetensi dapat dideteksi antara lain dengan cara apabila diuraikan ke dalam materi pokok (MP) mendapatkan maksimal 4 MP, maka kompetensi itu telah dapat dijadikan sebagai satu judul modul. Namun apabila diuraikan menjadi lebih dari 4 MP, maka perlu dipikirkan kembali apakah perlu dipecah misalnya menjadi 2 judul modul.

c) Pemberian kode modul

Kode modul sangat diperlukan guna memudahkan dalam pengelolaan modul. Biasanya kode modul merupakan angka-angka yang diberi makna, misalnya digit pertama, angka satu (1) berarti IPA, (2) : IPS. (3) : Bahasa. Kemudian digit kedua merupakan klasifikasi/kelompok utama kajian atau aktivitas atau spesialisasi pada jurusan yang bersangkutan. Misalnya jurusan IPA, nomor 1 digit kedua berarti Fisika, 2 Kimia, 3 Biologi dan seterusnya.

d) Penulisan Modul

Penulisan modul dapat dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut:

  • Perumusan Kompetensi Dasar yang harus dikuasai

Rumusan kompetensi dasar pada suatu modul merupakan spesifikasi kualitas yang seharusnya telah dimiliki oleh siswa setelah ia berhasil menyelesaikan modul tersebut. Kompetensi dasar yang tercantum dalam modul diambil dari pedoman khusus kurikulum 2004. Apabila siswa tidak berhasil memiliki tingkah laku sebagai yang dirumuskan dalam kompetensi dasar itu, maka kompetensi dasar pembelajaran dalam modul itu harus dirumuskan kembali. Dalam hal ini barangkali bahan ajar yang gagal, bukan siswa yang gagal. Kembali pada terminal behaviour, jika terminal behaviour diidentifikasi secara tepat, maka apa yang harus dikerjakan untuk mencapainya dapat ditentukan secara tepat pula.

Contoh Rumusan kompetensi dasar yang harus dikuasai:

Anda mampu menguji daya hantar listrik berbagai larutan untuk membedakan larutan elektrolit dan non elektrolit hasilnya memenuhi kriteria sebgai berikut:

  1. 1. Ada rancangan percobaan elektrolit .
  2. 2. Terdapat kesimpulan ciri-ciri hantaran arus listrik dalam berbagai larutan berdasarkan hasil pengamatan.
  3. 3. Mengelompokkan larutan ke dalam larutan elektrolit dan non elektrolit berdasarkan sifat hantaran listriknya.
  4. 4. Menjelaskan penyebab kemampuan larutan elektrolit menghantarkan arus listrik.
  5. 5. Menjelaskan bahwa larutan elektrolit dapat berupa senyawa ion dan senyawa kovalen polar.
  • Menentukan alat evaluasi/penilaian

Criterion items adalah sejumlah pertanyaan atau tes yang digunakan untuk mengetahui tingkat keberhasilan siswa dalam menguasai suatu kompetensi dasar dalam bentuk tingkah laku. Karena pendekatan pembelajarannya yang digunakan adalah kompetensi, dimana sistem evaluasinya didasarkan pada penguasaan kompetensi, maka alat evaluasi yang cocok adalah menggunakan pendekatan Panilaian Acuan Patokan (PAP) atau Criterion Referenced Assesment.

Evaluasi dapat segera disusun setelah ditentukan KD yang akan dicapai sebelum menyusun materi dan lembar kerja/tugas-tugas yang harus dikerjakan oleh siswa. Hal ini dimaksudkan agar evaluasi yang dikerjakan benar-benar sesuai dengan apa yang dikerjakan oleh siswa.

Contoh evaluasi dari contoh KD di atas:

No (75% kriteria keberhasilan)*) Ya Tdk
1. Ada rancangan percobaan elektrolit.
2. Terdapat kesimpulan ciri-ciri hantaran arus listrik dalam berbagai larutan berdasarkan hasil pengamatan.
3. Mengelompokkan larutan ke dalam larutan elektrolit dan non elektrolit berdasarkan sifat hantaran listriknya.
4. Menjelaskan penyebab kemampuan larutan elektrolit menghantarkan arus listrik.
5. Menjelaskan bahwa larutan elektrolit dapat berupa senyawa ion dan senyawa kovalen polar.
Total

Catatan *) : Jika 75% dari ke-5 kriteria terpenuhi, maka dinyatakan lulus.

  • Penyusunan Materi

Materi atau isi modul sangat tergantung pada kompetensi dasar yang akan dicapai. Materi modul akan sangat baik jika menggunakan referensi–referensi mutakhir yang memiliki relevansi dari berbagai sumber misalnya buku, internet, majalah, jurnal hasil penelitian. Materi modul tidak harus ditulis seluruhnya, dapat saja dalam modul itu ditunjukkan referensi yang digunakan agar siswa membaca lebih jauh tentang materi itu. Tugas-tugas harus ditulis secara jelas guna mengurangi pertanyaan dari siswa tentang hal-hal yang seharusnya siswa dapat melakukannya. Misalnya tentang tugas diskusi. Judul diskusi diberikan secara jelas dan didiskusikan dengan siapa, berapa orang dalam kelompok diskusi dan berapa lama.

Kalimat yang disajikan tidak terlalu panjang. Bagi siswa SMA upayakan untuk membuat kalimat yang tidak terlalu panjang, maksimal 25 kata per kalimat dan dalam satu paragraf 3 – 7 kalimat.

Gambar-gambar yang sifatnya mendukung isi materi sangat diperlukan, karena di samping memperjelas penjelasan juga dapat menambah daya tarik bagi siswa untuk mempelajarinya.

  • Urutan pengajaran

Urutan pengajaran dapat diberikan dalam petunjuk menggunakan modul. Misalnya dibuat petunjuk bagi guru yang akan mengajarkan materi tersebut dan petunjuk bagi siswa. Petunjuk siswa diarahkan kepada hal-hal yang harus dikerjakan dan yang tidak boleh dikerjakan oleh siswa, sehingga siswa tidak perlu banyak bertanya, guru juga tidak perlu terlalu banyak menjelaskan atau dengan kata lain guru berfungsi sebagai fasilitator.

  • Struktur bahan ajar/modul

Struktur modul dapat bervariasi, tergantung pada karakter materi yang akan disajikan, ketersediaan sumberdaya dan kegiatan belajar yang akan dilakukan. Secara umum modul harus memuat paling tidak:

  • Judul
  • Petunjuk belajar (Petunjuk siswa/guru)
  • Kompetensi yang akan dicapai
  • Informasi pendukung
  • Latihan-latihan
  • Petunjuk kerja, dapat berupa Lembar Kerja (LK)
  • Evaluasi/Penilaian

d. Lembar Kegiatan Siswa (LKS)

Lembar kegiatan siswa (student work sheet) adalah lembaran-lembaran berisi tugas yang harus dikerjakan oleh peserta didik. Lembar kegiatan siswa akan memuat paling tidak; judul, kompetensi dasar yang akan dicapai, waktu penyelesaian, peralatan/bahan yang diperlukan untuk menyelesaikan tugas, informasi singkat, langkah kerja, tugas yang harus dilakukan, dan laporan yang harus dikerjakan.

Dalam menyiapkan lembar kegiatan siswa dapat dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut:

1) Analisis kurikulum

Analisis kurikulum dimaksudkan untuk menentukan materi-materi mana yang memerlukan bahan ajar LKS. Biasanya dalam menentukan materi dianalisis dengan cara melihat materi pokok dan pengalaman belajar dari materi yang akan diajarkan, kemudian kompetesi yang harus dimiliki oleh siswa.

2) Menyusun peta kebutuhan LKS

Peta kebutuhan LKS sangat diperlukan guna mengetahui jumlah LKS yang harus ditulis dan sekuensi atau urutan LKS-nya juga dapat dilihat. Sekuens LKS ini sangat diperlukan dalam menentukan prioritas penulisan. Diawali dengan analisis kurikulum dan analisis sumber belajar.

3) Menentukan judul-judul LKS

Judul LKS ditentukan atas dasar kompetensi-kompetensi dasar, materi-materi pokok atau pengalaman belajar yang terdapat dalam kurikulum. Satu kompetensi dasar dapat dijadikan sebagai judul modul apabila kompetensi itu tidak terlalu besar, sedangkan besarnya kompetensi dasar dapat dideteksi antara lain dengan cara apabila diuraikan ke dalam materi pokok (MP) mendapatkan maksimal 4 MP, maka kompetensi itu telah dapat dijadikan sebagai satu judul LKS. Namun apabila diuraikan menjadi lebih dari 4 MP, maka perlu dipikirkan kembali apakah perlu dipecah misalnya menjadi 2 judul LKS.

4) Penulisan LKS

Penulisan LKS dapat dilakukan dengan langkah-langkah sebaga berikut:

a) Perumusan Kompetensi Dasar yang harus dikuasai

Rumusan kompetensi dasar pada suatu LKS langsung diturunkan dari buku Kurikulum 2004.

b) Menentukan alat Penilaian

Penilaian dilakukan terhadap proses kerja dan hasil kerja peserta didik. Karena pendekatan pembelajaran yang digunakan adalah kompetensi, dimana penilaiannya didasarkan pada penguasaan kompetensi, maka alat penilaian yang cocok adalah menggunakan pendekatan Panilaian Acuan Patokan (PAP) atau Criterion Referenced Assesment. Dengan demikian guru dapat menilainya melalui proses dan hasil kerjanya.

c) Penyusunan Materi

Materi LKS sangat tergantung pada kompetensi dasar yang akan dicapai. Materi LKS dapat berupa informasi pendukung, yaitu gambaran umum atau ruang lingkup substansi yang akan dipelajari. Materi dapat diambil dari berbagai sumber seperti buku, majalah, internet, jurnal hasil penelitian. Agar pemahaman siswa terhadap materi lebih kuat, maka dapat saja dalam LKS ditunjukkan referensi yang digunakan agar siswa membaca lebih jauh tentang materi itu. Tugas-tugas harus ditulis secara jelas guna mengurangi pertanyaan dari siswa tentang hal-hal yang seharusnya siswa dapat melakukannya, misalnya tentang tugas diskusi. Judul diskusi diberikan secara jelas dan didiskusikan dengan siapa, berapa orang dalam kelompok diskusi dan berapa lama.

d) Struktur LKS

Struktur LKS secara umum adalah sebagai berikut:

  • Judul
  • Petunjuk belajar (Petunjuk siswa)
  • Kompetensi yang akan dicapai
  • Informasi pendukung
  • Tugas-tugas dan langkah-langkah kerja
  • Penilaian

e. Brosur

Brosur adalah bahan informasi tertulis mengenai suatu masalah yang disusun secara bersistem atau cetakan yang hanya terdiri atas beberapa halaman dan dilipat tanpa dijilid atau selebaran cetakan yang berisi keterangan singkat tetapi lengkap tentang perusahaan atau organisasi (Kamus besar Bahasa Indonesia, Edisi Kedua, Balai Pustaka, 1996).

Dalam menyusun sebuah brosur sebagai bahan ajar, brosur paling tidak memuat antara lain:

  • Judul diturunkan dari kompetensi dasar atau materi pokok sesuai dengan besar kecilnya materi.
  • Kompetensi dasar/materi pokok yang akan dicapai, diturunkan dari Kurikulum 2004.
  • Informasi pendukung dijelaskan secara jelas, padat, menarik memperhatikan penyajian kalimat yang disesuaikan dengan usia dan pengalaman pembacanya. Untuk siswa SMA upayakan untuk membuat kalimat yang tidak terlalu panjang, maksimal 25 kata per kalimat dan dalam satu paragraf 3 – 7 kalimat.
  • Tugas-tugas dapat berupa tugas membaca buku tertentu yang terkait dengan materi belajar dan membuat resumenya. Tugas dapat diberikan secara individu atau kelompok dan ditulis dalam kertas lain.
  • Penilaian dapat dilakukan terhadap hasil karya dari tugas yang diberikan.
  • Gunakan berbagai sumber belajar yang dapat memperkaya materi misalnya buku, majalah, internet, jurnal hasil penelitian.

f. Leaflet

A separate sheet of printed matter, often folded but not stitched (Webster’s New World, 1996) Leatlet adalah bahan cetak tertulis berupa lembaran yang dilipat tapi tidak dimatikan/dijahit. Agar terlihat menarik biasanya leaflet didesain secara cermat dilengkapi dengan ilustrasi dan menggunakan bahasa yang sederhana, singkat serta mudah dipahami. Leaflet sebagai bahan ajar juga harus memuat materi yang dapat menggiring peserta didik untuk menguasai satu atau lebih kompetensi dasar.

Dalam membuat leaflet secara umum sama dengan membuat brosur, bedanya hanya dalam penampilan fisiknya saja, sehingga isi leaflet dapat dilihat pada brosur di atas. Leaflet biasanya ditampilkan dalam bentuk dua kolom kemudian dilipat.

g. Wallchart

Wallchart adalah bahan cetak, biasanya berupa bagan siklus/proses atau grafik yang bermakna menunjukkan posisi tertentu. Misalnya tentang siklus makhluk hidup binatang antara ular, tikus dan lingkungannya atau proses dari suatu kegiatan laboraturium. Dalam mempersiapkannya wallchart paling tidak berisi tentang:

  • Judul diturunkan dari kompetensi dasar atau materi pokok sesuai dengan besar kecilnya materi.
  • Petunjuk penggunaan wallchart, dimaksudkan agar wallchart tidak terlalu banyak tulisan.
  • Informasi pendukung dijelaskan secara jelas, padat, menarik dalam bentuk gambar, bagan atau siklus.
  • Tugas-tugas ditulis dalam lembar kertas lain, misalnya berupa tugas membaca buku tertentu yang terkait dengan materi belajar dan membuat resumenya. Tugas lain misalnya menugaskan siswa untuk menggambar atau membuat bagan ulang. Tugas dapat diberikan secara individu atau kelompok.
  • Penilaian dapat dilakukan terhadap hasil karya dari tugas yang diberikan.
  • Gunakan berbagai sumber belajar yang dapat memperkaya materi misalnya buku, majalah, internet, jurnal hasil penelitian.
  1. h. Foto/Gambar

Foto/gambar memiliki makna yang lebih baik dibandingkan dengan tulisan. Foto/gambar sebagai bahan ajar tentu saja diperlukan satu rancangan yang baik agar setelah selesai melihat sebuah atau serangkaian foto/gambar siswa dapat melakukan sesuatu yang pada akhirnya menguasai satu atau lebih kompetensi dasar.

Dalam menyiapkan sebuah gambar untuk bahan ajar dapat dilakukan dengan langkah sebagai berikut:

  • Judul diturunkan dari kompetensi dasar atau materi pokok sesuai dengan besar kecilnya materi. Jika foto, maka judulnya dapat ditulis dibaliknya.
  • Buat desain tentang foto/gambar yang dinginkan dengan membuat storyboard. Storyboard foto tidak akan sebanyak untuk video/film.
  • Informasi pendukung diambilkan dari storyboard secara jelas, padat, menarik ditulis dibalik foto. Gunakan sumber lain yang dapat memperkaya materi misalnya foto, internet, buku. Agar foto enak dilihat dan memuat cukup informasi, maka sebaiknya foto/gambar berukuran paling tidak 20-R.
  • Pengambilan gambar dilakukan atas dasar stroryboard. Agar hasilnya baik dikerjakan oleh orang yang menguasai penggunaan foto, atau kalau gambar digambar oleh orang yang terampil menggambar.
  • Editing terhadap foto/gambar dilakukan oleh orang yang menguasai substansi/isi materi video/film.
  • Agar hasilnya memuaskan, sebaiknya sebelum digandakan dilakukan penilaian terhadap program secara keseluruhan baik secara substansi, edukasi maupun sinematografinya.
  • Foto/gambar biasanya tidak interaktif, namun tugas-tugasnya dapat diberikan pada akhir penampilan gambar, misalnya untuk pelajaran bahasa inggris siswa diminta untuk menceritakan ulang secara oral tentang situasi dalam foto/gambar. Tugas-tugas dapat juga ditulis dalam lembar kertas lain, misalnya berupa menceritakan ulang tentang foto/gambar yang dilihatnya dalam bentuk tertulis. Tugas dapat diberikan secara individu atau kelompok.
  • Penilaian dapat dilakukan terhadap penampilan siswa dalam menceritakan kembali foto/gambar yang dilihatnya atau cerita tertulis dari foto/gambar yang telah dilihatnya.
  1. i. Model/Maket

Model/maket yang didesain secara baik akan memberikan makna yang hampir sama dengan benda aslinya. Weidermann mengemukakan bahwa dengan meilhat benda aslinya yang berarti dapat dipegang, maka peserta didik akan lebih mudah dalam mempelajarinya. Misalnya dalam pelajaran biologi siswa dapat melihat secara langsung bagian-bagian tubuh manusia melalui sebuah model. Biasanya model semacam ini dapat dibuat dengan skala 1:1 artinya benda yang dilihat memiliki besar yang persis sama dengan benda aslinya atau dapat juga dengan skala yang lebih kecil, tergantung pada benda apa yang akan dibuat modelnya. Bahan ajar semacam ini tidak dapat berdiri sendiri melainkan harus dibantu dengan bahan tertulis agar memudahkan guru dalam mengajar maupun siswa dalam belajar. Dalam memanfaatkan model/maket sebagai bahan ajar harus menggunakan kompetensi dasar dalam kurikulum sebagai acuannya.

  • Judul diturunkan dari kompeternsi dasar atau materi pokok sesuai dengan besar kecilnya materi.
  • Membuat rancangan sebuah model yang akan dibuat baik substansinya maupun bahan yang akan digunakan sebagai model.
  • Informasi pendukung dijelaskan secara jelas, padat, menarik pada selembar kertas. Karena tidak mungkin sebuah model memuat informasi tertulis kecuali keterangan-keterangan singkat saja. Gunakan berbagai sumber yang dapat memperkaya informasi misalnya buku, majalah, internet, jurnal hasil penelitian.
  • Agar hasilnya memuaskan, sebaiknya pembuatan model atau maket dilakukan oleh orang yang memiliki keterampilan untuk membuatnya. Bahan yang digunakan tentu saja disesuaikan dengan kemampuan keuangan dan kemudahan dalam mencarinya.
  • Tugas dapat diberikan pada akhir penjelasan sebuah model, dengan memberikan pertanyaan-pertanyaan oral. Tugas-tugas dapat juga ditulis dalam lembar kertas lain, misalnya berupa tugas menjelaskan secara tertulis tentang misalnya untuk pelajaran biologi, fungsi jantung bagi kehidupan manusia. Tugas dapat diberikan secara individu atau kelompok.
  • Penilaian dapat dilakukan terhadap jawaban lisan atau tertulis dari pertanyaan yang diberikan.

2. Menyusun Bahan Ajar Audio

a.Kaset/Piringan hitam/Compact disk

Sebuah kaset yang direncanakan sedemikian rupa sehingga menjadi sebuah program yang dapat dipergunakan sebagai bahan ajar. Dalam mempersiapkannya paling tidak terdapat beberapa langkah yang perlu dilakukan yaitu:

  • Judul diturunkan dari kompetensi dasar atau materi pokok sesuai dengan besar kecilnya materi.
  • Petunjuk penggunaan kaset/PH/CD, dimaksudkan agar kaset/PH/CD mudah digunakan.
  • Informasi pendukung dijelaskan secara jelas, padat, menarik dalam bentuk tertulis yang kemudian direkam dalam pita kaset/Ph/CD.
  • Tugas-tugas ditulis dalam lembar kertas lain, misalnya berupa tugas mendengarkan dan menjawab pertanyaan. Tugas lain misalnya menugaskan siswa untuk mendengarkan kemudian menirukan apa yang mereka dengar dari pita kaset.
  • Penilaian dapat dilakukan terhadap hasil karya dari tugas yang diberikan yaitu sewaktu mereka menirukan apa yang mereka dengar.
  • Gunakan berbagai sumber belajar yang dapat memperkaya materi misalnya buku, majalah, internet, jurnal hasil penelitian sebagai bahan dalam membuat program audio.
  1. b. Radio

Radio broadcasting adalah media dengan yang dapat dimanfaatkan sebagai bahan ajar, dengan radio peserta didik bisa belajar sesuatu. Radio juga dapat dimanfaatkan sebagai sumber belajar. Program radio dapat dirancang sebagai bahan ajar, misalnya pada jam tertentu guru merencanakan sebuah program pembelajaran melalui radio. Misalnya mendengarkan berita siaran langsung suatu kejadian/fakta yang sedang berlangsung.

  • Judul diturunkan dari kompetensi dasar atau materi pokok sesuai dengan besar kecilnya materi.
  • Petunjuk pemanfaatan radio, dimaksudkan agar siswa tahu bagaimana cara menggunakan radio sebagai bahan ajar.
  • Informasi pendukung dijelaskan secara jelas, padat, menarik dalam bentuk tertulis yang kemudian dibacakan atau diputar dengan pita kaset pada program siaran radio.
  • Tugas-tugas ditulis dalam lembar kertas lain, misalnya berupa tugas mendengarkan program radio dan membuat laporan tentang apa yang mereka dengar.
  • Penilaian dapat dilakukan terhadap hasil karya dari tugas yang diberikan yaitu sewaktu mereka menyusun laporan.
  • Gunakan berbagai sumber belajar yang dapat memperkaya materi misalnya buku, majalah, internet, jurnal hasil penelitian sebagai bahan dalam membuat program radio.

3. Menyusun Bahan Ajar Audio Visual

  1. a. Video/Film

Seperti halnya wallchart, video/film juga alat bantu yang didesain sebagai bahan ajar. Program video/film biasanya disebut sebagai alat bantu pandang dengar (audio visual aids/audio visual media). Umumnya program video telah dibuat dalam rancangan lengkap, sehingga setiap akhir dari penayangan video siswa dapat menguasai satu atau lebih kompetensi dasar. Baik tidaknya program video tantu saja tergantung pada desain awalnya, mulai analisis kurikulum, penentuan media, skema yang menunjukkan sekuensi (dikenal dengan skenario) dari sebuah program video/film, skrip, pengambilan gambar dan proses editingnya. Langkah-langkah dalam menyusun program video adalah sebagai berikut:

  • Judul diturunkan dari kompeternsi dasar atau materi pokok sesuai dengan besar kecilnya materi.
  • Membuat sinopsis yang menggambarkan secara singkat dan jelas tentang materi yang akan dibahas dalam sebuah program video.
  • Informasi pendukung dijelaskan secara jelas, padat, menarik dalam storyboard/naskah. Gunakan berbagai sumber belajar untuk memperkaya materi misalnya buku, majalah, video, internet, jurnal hasil penelitian. Sebuah storyboard biasanya ditulis dalam dua kolom, dimana kolom satu berisi tantang gambar/bagan yang dilengkapi dengan perintah-perintah pengambilan gambar dan kolom lainnya berupa narasi yang menjelaskan gambar. Kejelasan sebuah storyboard akan memudahkan dalam memproduksi sebuah program video/film.
  • Pengambilan gambar dilakukan atas dasar storyboard. Agar hasilnya baik dikerjakan oleh orang yang menguasai alat rekam gambar.
  • Editing dilakukan oleh yang mengetahui alat edit didampingi oleh orang yang menguasai substansi/isi materi video/film.
    • Agar hasilnya memuaskan, sebaiknya sebelum digandakan dilakukan penilaian terhadap program secara keseluruhan baik secara substansi, edukasi maupun sinematografinya.
    • Program video/film biasanya tidak interaktif, namun tugas-tugasnya dapat diberikan pada akhir penayangan melalui presenter. Tugas-tugas dapat juga ditulis dalam lembar kertas lain, misalnya berupa tugas praktek yaitu mempraktekkan apa yang telah dilihat dalam program video. Tugas dapat diberikan secara individu atau kelompok.
    • Penilaian dapat dilakukan terhadap jawaban tertulis dari pertanyaan dalam program video/film atau hasil karya dari tugas yang diberikan.
  1. b. Orang/Nara sumber

Orang sebagai sumber belajar dapat juga dikatakan sebagai bahan ajar non buku, karena dengan orang seseorang dapat belajar misalnya karena orang tersebut memiliki keterampilan khusus tertentu. Melalui keterampilannya seseorang dapat dijadikan bahan belajar, bahkan seorang guru dapat dijadikan sebagai bahan ajar. Agar orang dapat dijadikan bahan ajar secara baik, maka rancangan tertulis diturunkan dari kompetensi dasar harus dibuat. Rancangan yang baik akan mendapatkan hasil belajar yang baik pula. Dengan demikian maka dalam menggunakan orang sebagai bahan ajar tidak dapat berdiri sendiri melainkan dikombinasikan dengan bahan tertulis. Dalam menyiapkannya dapat dilakukan dengan langkah sebagai berikut:

  • Judul diturunkan dari kompeternsi dasar atau materi pokok disesuaikan dengan besar kecilnya materi.
  • Menentukan orang/nara sumber sesuai dengan materi yang akan disajikan.
  • Nara sumber biasanya digunakan untuk materi-materi spesifik yang memerlukan ahli, misalnya untuk materi yang berkaitan dengan perkembangan teknologi informasi, materi tentang pencemaran lingkungan mengundang ahli lingkungan dari kementerian KLH.
  • Informasi yang akan diberikan oleh nara sumber diberitahukan terlebih dahulu kepada nara sumber tentang ruang lingkup bahasan yang harus disajikan. Sebaiknya disampaikan kepada nara sumber dalam bentuk tulisan.
  • Tugas yang harus dilakukan oleh peserta didik misalnya membuat notulen hasil pemaparan dan diskusi dengan nara sumber. Tugas dapat dilakukan secara individual atau kelompok.
  • Penilaian dilakukan terhadap hasil notulen yang dilakukan oleh peserta didik.

4. Menyusun Bahan Ajar Interaktif

Bahan Ajar interaktif dalam menyiapkannya diperlukan pengetahuan dan keterampilan pendukung yang memadai terutama dalam mengoperasikan peralatan seperti computer, kamera video, dan kamera foto. Bahan ajar interaktif biasanya disajikan dalam bentuk compact disk. Dalam menyiapkannya dapat dilakukan sebagai berikut:

  • Judul diturunkan dari kompetensi dasar atau materi pokok sesuai dengan besar kecilnya materi.
  • Petunjuk pembelajarannya dituliskan secara jelas supaya siswa mudah dalam menggunakannya.
  • Informasi pendukung dijelaskan secara jelas, padat, menarik dalam bentuk tertulis atau gambar diam maupun gambar bergerak.
  • Tugas-tugas ditulis dalam program interaktif.
  • Penilaian dapat dilakukan terhadap hasil karya dari tugas yang diberikan yang pada akhir pembelajaran dapat dilihat oleh guru melalui komputer.
  • Gunakan berbagai sumber belajar yang dapat memperkaya materi misalnya buku, majalah, internet, jurnal hasil penelitian sebagai bahan dalam membuat program bahan ajar interaktif.

BAB IV

PEMILIHAN BAHAN AJAR

  1. A. Memilih Bahan Ajar Cetak

Pada bab sebelumnya telah dibahas mengenai bagaimana menyusun bahan ajar cetak. Pada bab ini akan dibahas mengenai pertimbangan apa saja yang perlu diperhatikan dalam memilih bahan ajar cetak yang telah ada di pasaran atau yang tersedia di lingkungan kita.

Pada prinsipnya dalam memilih bahan ajar cetak harus memperhatikan informasi yang terkandung dalam bahan tertulis tersebut, apakah sesuai dengan bahan yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan kompetensi peserta didik atau tidak. Sehingga jangan sampai terjadi bahan ajar yang dipilih terkandung materi yang kurang sesuai dengan materi yang seharusnya menjadi menu peserta didik dalam mencapai kompetensinya. Dalam memilih bahan ajar cetak akan dibahas satu persatu sebagai berikut:

  1. 1. Memilih Handout

Pertimbangan yang perlu diperhatikan dalam memilih handout adalah;

  1. Substansi materi memiliki relevansi yang dekat dengan kompetensi dasar atau materi pokok yang harus dikuasai oleh peserta didik.
  2. Materi memberikan penjelasan secara lengkap tentang definisi, klasifikasi, prosedur, perbandingan, rangkuman dan sebagainya.
  3. Padat pengetahuan.
  4. Kebenaran materi dapat dipertanggungjawabkan
  5. Kalimat yang disajikan singkat, jelas.
  6. Menuntun pembicara/guru secara teratur dan jelas.
  7. Dapat diambil dari buku atau hasil download dari internet.

Selanjutnya untuk kegiatan belajar mengajar seperti apa yang memerlukan bahan ajar handout;

  1. Hampir semua materi sesuai menggunakan bahan ajar handout. Namun sesuai dengan fungsinya maka handout biasanya dipadukan dengan bahan ajar lain, misalnya dengan LKS atau dengan modul.
  2. Handout biasanya disiapkan juga untuk keperluan memperkaya informasi pada suatu seminar atau kegiatan ceramah.
  3. 2. Memilih Buku

Dalam memilih buku sebagai sumber belajar seorang guru perlu memperhatikan hal-hal sebagai berikut:

  1. Substansi materi memiliki relevansi dengan kompetensi dasar atau materi pokok yang harus dikuasai oleh peserta didik.
  2. Materi dalam buku mencakup paling tidak memberikan penjelasan secara lengkap antara lain tentang definisi, klasifikasi, prosedur, perbandingan, rangkuman dan sebagainya.
  3. Padat pengetahuan dan memiliki sekuensi yang jelas secara keilmuan.
  4. Kebenaran materi dapat dipertanggungjawabkan.
  5. Kalimat yang disajikan singkat, jelas.
  6. Penampilan fisik bukunya menarik/menimbulkan motivasi untuk membaca.
  7. Buku dapat dibeli di toko-toko buku, kalau buku berbahasa asing dapat dipesan melalui internet.
  8. 3. Memilih Modul

Modul memang jarang tersedia di pasaran, akan tetapi jika suatu ketika tersedia modul dan berminat untuk memanfaatkannya, maka beberapa hal penting dapat dipertimbangkan dalam memilih modul, yaitu:

  1. Substansi materi relevan dengan kompetensi dasar atau materi pokok yang harus dikuasai oleh peserta didik.
  2. Modul tersusun secara lengkap, paling tidak mencakup antara lain; judul, pernyataan kompetensi dasar yang harus dikuasai peserta didik, petunjuk menggunakannya, informasi, langkah kerja, dan penilaian.
  3. Materi memberikan penjelasan secara lengkap tentang definisi, klasifikasi, prosedur, perbandingan, rangkuman dan sebagainya.
  4. Padat pengetahuan.
  5. Kebenaran materi dapat dipertanggungjawabkan.
  6. Kalimat yang disajikan singkat, jelas.
  7. Menuntun guru dan siswa sehingga mudah digunakan.
  8. Beberapa modul dapat di download dari internet.
  9. 4. Memilih Lembar Kegiatan Siswa (LKS)

Lembar kegiatan siswa saat ini banyak tersedia di pasaran, akan tetapi dalam memanfaatkannya perlu kehati-hatian. Untuk itu beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam memilih LKS yang dijual di pasaran, yaitu:

  1. Substansi materi memiliki relevansi dengan kompetensi dasar atau materi pokok yang harus dikuasai oleh peserta didik, sesuaikan dengan yang tertuang dalam buku Kurikulum 2004.
  2. Pernyataan kompetensi dasar yang akan dicapai oleh peserta didik.
  3. Dilengkapi dengan petunjuk bagi guru/siswa.
  4. Memiliki daya pikat terutama dari segi penyajian tulisan, tugas-tugas, dan penilaiannya.
  5. Dilengkapi dengan petunjuk-petunjuk yang memudahkan guru/siswa dalam mengajar/belajar, misalnya petunjuk tentang referensi yang dapat diacu terkait dengan materi yang dipelajarinya.
  6. LKS seharusnya sudah memanfaatkan lingkungan sekitar sebagai sumber belajar, hal ini harus tertuang dalam petunjuk.
  7. Kalimat yang disajikan singkat, jelas.
  8. Menuntun pembicara/guru secara teratur dan jelas.
  9. Dapat dibeli di pasaran.
  10. Substansi materi dapat mengembangkan pengetahuan dan wawasan siswa.
  11. 5. Memilih Brosur

Brosur biasanya tersedia di tempat-tempat seperti museum, obyek wisata sejarah, perusahaan swasta. Brosur yang baik dan dapat secara langsung digunakan sebagai bahan ajar apabila memenuhi kriteria antara lain sebagai berikut:

  1. Substansi materi memiliki relevansi dengan kompetensi dasar atau materi pokok yang harus dikuasai oleh peserta didik.
  2. Materi memberikan informasi secara lengkap dan jelas tentang substansi yang disajikan.
  3. Padat pengetahuan.
  4. Kebanaran materi dapat dipertanggungjawabkan.
  5. Kalimat yang disajikan singkat, jelas.
  6. Menarik peserta didik untuk membacanya baik dari penampilannya maupun isinya.
  7. Dapat diambil dari berbagai tempat yang menyediakan brosur baik instansi pemerintah maupun perusahaan swasta.
  8. 6. Memilih Leaflet

Seperti halnya brosur, leaflet juga dapat diperoleh dari berbagai tempat seperti museum, obyek wisata, instansi pemerintah maupun swasta. Dalam memilih leaflet sebagai bahan ajar perlu mempertimbangkan hal-hal antara lain sebagai berikut:

  1. Substansi materi memiliki relevansi dengan kompetensi dasar atau materi pokok yang harus dikuasai oleh peserta didik.
  2. Materi memberikan informasi secara jelas dan lengkap tentang hal-hal yang penting sebagai informasi.
  3. Padat pengetahuan.
  4. Kebenaran materi dapat dipertanggungjawabkan
  5. Kalimat yang disajikan singkat, jelas.
  6. Menarik peserta didik untuk membacanya baik penampilan maupun isi materinya.
  7. Dapat diambil dari berbagai museum, obyek wisata, instansi pemerintah, swasta, atau hasil download dari internet.
  8. 7. Memilih Wallchart

Dalam memilih wallchart perlu mempertimbangkan beberapa hal yang terkait dengan sajiannya, antara lain:

  1. Substansi materi yang disajikan dalam bentuk wallchart harus memiliki relevansi dengan kompetensi yang harus dikuasai oleh peserta didik.
  2. Bagan atau grafik yang disajikan harus benar secara substansi atau dengan kata lain tidak menampilkan data yang salah.
  3. Ditampilkan dengan skala yang sesuai sehingga terlihat logis.
  4. Ada perimbangan antara besarnya kertas dengan bagan yang ada didalamnya, sehingga bagan tampak indah dipandang. Biasanya sebuah lembaran wallchart tidak akan habis oleh bagan yang ada didalamnya, melainkan terdapat sisa di sisi kanan, kiri, atas, dan bawahnya.
  5. Beberapa wallchart dapat dibeli di toko.
  6. 8. Memilih Foto/Gambar

Dalam memilih foto/gambar perlu mempertimbangkan beberapa hal yang terkait dengan sajiannya, antara lain:

  1. Substansi materi yang disajikan dalam bentuk foto/gambar harus memiliki relevansi dengan kompetensi yang harus dikuasai oleh peserta didik.
  2. Gambar yang disajikan dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya.
  3. Ditampilkan dengan skala yang sesuai sehingga terlihat logis dan enak dilihat.
  4. Gambar menampilkan judul atau keterangan.
  5. Beberapa foto/gambar dapat dibeli di toko buku.
  6. 9. Memilih Model/Maket

Model atau maket di pasaran belum banyak dijual, umumnya barang-barang itu khususnya model diimpor dari luar negeri. Model bidang fisika misalnya, banyak diimpor dari Jerman. Terdapat beberapa hal penting yang perlu diperhatikan dalam memilih bahan ajar model/maket, yaitu:

  1. Model/maket memiliki relevansi dengan materi yang akan diajarkan.
  2. Model/maket memiliki ukuran tidak terlalu besar dan bobotnya juga tidak terlalu berat, sehingga dapat dipndidah-pindahkan oleh satu orang.
  3. Kalau model untuk biologi berukuran sama dengan benda aslinya.
  4. Model/Maket dapat didapat selain di toko dapat juga dilihat di sumber belajar seperti museum atau perpustakaan.
  5. B. Memilih Bahan Ajar Audio

Seperti halnya memilih bahan ajar cetak, dalam memilih bahan ajar audio juga harus mempertimbangkan berbagai hal yang terkait dengan kriteria sebagai bahan ajar. Terutama kaitan antara substansi materi yang tersaji dengan kompetensi yang akan dicapai oleh peserta didik.

Berikut disajikan berbagai pertimbangan dalam memilih bahan ajar audio, secara rinci sebagai berikut:

  1. 1. Memilih Kaset/PH/CD

Dalam memilih kaset/PH/CD sebagai bahan ajar dapat memperhatikan hal-hal sebagai berikut:

  1. Substansi materi yang disajikan dalam bentuk kaset/PH/CD harus memiliki relevansi dengan kompetensi yang harus dikuasai oleh peserta didik.
  2. Kaset/PH/CD yang disajikan dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya.
  3. Direkam pada pita kaset/PH/CD yang baik agar jelas didengar.
  4. Dilengkapi dengan keterangan tertulis.
  5. Beberapa kaset/CD dapat dibeli di toko buku.
  6. 2. Memilih Radio

Dalam memilih radio sebagai bahan ajar, dapat memperhatikan hal-hal sebagai berikut:

  1. Substansi materi yang disajikan dalam program radio harus memiliki relevansi dengan kompetensi yang harus dikuasai oleh peserta didik.
  2. Program radio yang disajikan dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya.
  3. Direkam terlebih dahulu atau siaran langsung yang baik agar jelas didengar.
  4. Dilengkapi dengan keterangan tertulis.
  5. Beberapa radio siaran menyediakan program pendidikan.
  6. C. Memilih Bahan Ajar Audio Visual
  7. 1. Memilih Video/film

Video/film untuk keperluan pendidikan yang tersedia di pasaran memang belum banyak tersedia, namun jika suatu ketika diperlukan untuk membeli, maka dalam memilihnya perlu mempertimbanngan beberapa hal antara lain sebagai berikut:

  1. Substansi materi yang disajikan dalam video harus memiliki relevansi dengan kompetensi yang harus dikuasai oleh peserta didik.
  2. Alur cerita yang ada dalam program video merupakan sajian menarik dan diturunkan dari standar kompetensi atau kompetensi dasar dalam kurikulum.
  3. Ditampilkan dalam satu cerita yang menarik sehingga peserta didik tertarik untuk mempelajarinya.
  4. Kebenaran materi dapat dipertanggungjawabkan.
  5. Durasinya tidak terlalu lama, paling lama 20 menit.
  6. Pilih video yang sesuai misalnya apakah mengangkat suatu situasi diskusi, dokumentasi, promosi suatu produk, interview, atau bahkan menampilkan satu percobaan yang berproses.
  7. 2. Memilih Orang/Nara sumber

Orang atau nara sumber di samping sebagai bahan ajar dapat juga sebagai sumber belajar. Sebagai bahan ajar orang memiliki kriteria sebagai berikut:

  1. Memiliki latar belakang pendidikan/pengalaman/keahlian yang sesuai dengan materi yang akan diajarkan kepada peserta didik.
  2. Memiliki kemampuan untuk menyampaikan kepintarannya atau keahliannya kepada orang lain, ditunjukkan dengan adanya biodata atau matriks kompetensi.
  3. Nara sumber dapat dijumpai di instansi pemerintah atau swasta.

D. Memilih Bahan Ajar Interaktif

Bahan ajar interaktif saat ini telah mulai diproduksi, sehingga jika diperlukan untuk pengadaannya perlu memperhatikan beberapa hal dalam memilihnya, yaitu:

  1. Substansi materi yang disajikan dalam program interaktif harus memiliki relevansi dengan kompetensi yang harus dikuasai oleh peserta didik.
  2. Program interaktif yang disajikan dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya.
  3. Disajikan dalam bentuk disket atau CD.
  4. Dilengkapi dengan keterangan tertulis.
  5. Sajiannya menarik.

DAFTAR PUSTAKA

—,1992, Competency Based Training and Assessment, National Skillshare Association, Department of Employment, Education and Training, Australia.

—,1993, Competency Based Training, Commonwelth of Australia/ National Center for Vocational Education Research Ltd/National Center for Competency Based Training.

Diposkan oleh ANDI RONI INRA AS

Sumber : http://meetabied.wordpress.com/

7 responses to this post.

  1. Posted by Allan Simbar on 1 Maret 2011 at 1:42 pm

    Simbar dari mana???

    Balas

    • Maaf baru dijawab. Kasimbar adalah nama desa di wilayah Kabupaten Parigi Moutong Sulawesi Tengah. Salam kenal dari saya, dan terima kasih sudah mampir di blog ini.

      Balas

  2. terimakasih udah ngapload karya ini saya merasa terbantu, terus berkarya good luck

    Balas

  3. Posted by Puspito Setyarini on 3 Juni 2011 at 10:40 am

    Trimakasih, semoga amal bapak dicatat oleh Allah SWT sebagai amalan sholeh. Amien

    Balas

  4. Terimakasih pak tulisannya sudah menambah wawasan saya. mohon maaf pak bisa minta sumber yang jelas.

    Balas

  5. Posted by nurul octa on 1 Maret 2013 at 7:51 am

    terimakasih pak. .tulisanna sangat bermanfaat :)

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: